Chat with us, powered by LiveChat

Kasus-kasus Mafia Bola Di Dunia

06/01/2019 Kategori : Uncategorized

Agen Bola – Setelah kita mendengar berita yang baru-baru ini tentang kasus pengaturan skor, itu hanyalah satu dari beberapa kasus-kasus mafia bola di dunia. Sebenarnya mafia bola telah lama ada.

kasus-kasus-mafia-bola-di-dunia

Beberapa Kasus-kasus Mafia Bola Di Dunia

1. Manchester United Vs Liverpool – 1915

Ada kejanggalan dibalik duel yang di menangkan Manchester United dengan skor 2-0. federasai Sepak bola inggris (FA) menemukan ada 7 pemain dari kedua tim yang terlibak dalam pengaturan skor. Mereka semua dihukum larangan bermain seumur hidup.

2. Skandal Totonero – 1980

skandal pengaturan pertandingan di Italia pada tahun 1980 di Serie A Italia dan Serie B. Itu ditemukan pada tanggal 23 Maret 1980 oleh Guardia di Finanza, setelah pengaduan dua pemilik toko Romawi, Alvaro Trinca dan Massimo Cruciani, yang menyatakan bahwa beberapa pemain sepak bola Italia menjual pertandingan sepakbola untuk mendapatkan uang.
Protagonis utama dalam skandal ini adalah Milan, Lazio, Perugia, Bologna, Napoli, Avellino (Serie A), Taranto dan Palermo (Serie B). Khususnya, Paolo Rossi diskors selama 3 tahun (dikurangi menjadi 2 tahun saat naik banding), dan sekembalinya membantu Italia dalam kampanye Piala Dunia FIFA 1982 yang sukses.

3. Skandal Suap Sepak Bola Prancis – 1993

Pemain valenciennes  diminta mengalah oleh Olympique de Marseille, agar Olympique de Marseille bisa juara di France Ligue 1. Presiden Marseille Bernard Tapie dan manajer umum Jean-Pierre Bernès menyuap para pemain Valenciennes Jorge Burruchaga, Jean-Jacques Eydelie, dan Christophe Robert agar kinerjanya buruk dalam pertandingan, agar Marseille bisa tetap memenangkan pertandingan di Final Liga Champions 1993 melawan AC Milan. Olympique de Marseille menang 1-0, dan sukses menjadi juara. Namun pemain Valenciennes Jacques Glassmann menolak untuk mengambil bagian dalam suap, dan ia mengungkapkan perihal suap. Dan setelah skandal itu terbongkar, gelar Olympique de Marseille akhirnya dicabut.

4. Skandal sepakbola Italia – 2011-2012

Kasus-kasus mafia bola di dunia lainnya adalah Skandal sepak bola Italia 2011 muncul pada 1 Juni 2011 setelah sejumlah tokoh terkait sepakbola ditangkap, atau dibuat di bawah pengawasan resmi, oleh polisi Italia karena dugaan pengaturan pertandingan. Daftar itu termasuk juga tokoh-tokoh terkenal sebagai mantan pesepakbola internasional Italia Giuseppe Signori, serta mantan pemain Serie A Mauro Bressan, Stefano Bettarini dan striker veteran Atalanta Cristiano Doni. Kelompok ini dituduh telah pengaturan skor berbagai pertandingan Serie B, Lega Pro Prima Divisione dan Lega Pro Seconda Divisione.
Penyelidikan dimulai setelah kecaman dari klub Lega Pro Prima Divisione Cremonese, dihasut oleh kecurigaan internal yang melibatkan kiper tim utama Marco Paoloni, yang berturut-turut dijual ke Benevento pada Januari 2011.

5. Skandal Bundesliga Jerman – 2005

Pada awal 2005, sepak bola Jerman dibayangi oleh penemuan skandal pengaturan skor pertandingan senilai 2 juta euro. Yang berpusat pada wasit divisi dua Robert Hoyzer, yang mengaku memperbaiki dan bertaruh pada pertandingan di 2. Bundesliga, DFB-Pokal (Piala Jerman), dan Regionalliga divisi ketiga. Skandal ini telah digambarkan sebagai kontroversi terbesar di sepak bola Jerman sejak skandal Bundesliga awal 1970-an, karena banyak pemain, pelatih dan ofisial dituduh terlibat dengan kelompok kejahatan terorganisir dalam skema  tersebut. Yang terjadi menjelang pertandingan Jerman. tuan rumah Piala Dunia 2006.

Meskipun tampaknya tidak ada pertandingan Bundesliga ke-1 yang terlibat, pertandingan yang dimaksud menyertakan kontes putaran pertama Piala DFB antara tim regional Paderborn dan klub kelas berat Bundesliga yang dimainkan Hamburg pada 21 Agustus 2004. Hamburg kalah 2-4 karena dua penalti yang sangat dipertanyakan. diberikan kepada Paderborn dan pesepakbola Hamburg Émile Mpenza dikeluarkan dari lapangan, karena memprotes karena klub tersingkir dari kompetisi yang menguntungkan.

6. Calciopoli, Skandal Sepak Bola Italia – 2006

Calciopoli merupakan bahasa Italia yang artinya Skandal sepakbola Italia 2006 melibatkan liga sepakbola profesional top Italia, Serie A dan Serie B. Skandal itu terungkap pada Mei 2006 oleh polisi Italia, yang melibatkan juara liga Juventus dan tim-tim besar lainnya termasuk Milan, Fiorentina, Lazio dan Reggina ketika sejumlah intersepsi telepon ilegal menunjukkan hubungan yang kuat antara manajer tim dan organisasi wasit, dituduh melakukan kecurangan permainan dengan memilih wasit yang menguntungkan.

Itulah beberapa kasus-kasus mafia bola di dunia. Kasus pengaturan skor dan suap lainnya tentu masih ada hingga saat ini, namun belum diketahui. Bermain kotor akan membawa keburukan bagi sebuah tim, termasuk kekecewaan para fans.

Tetaplah setia mendukung tim anda, meskipun ada hal-hal buruk yang mereka lakukan.
Jika anda pecinta sepak bola, tentunya anda selalu haus akan berita tentang seputar sepak bola. Kami menyuguhkan banyak berita menarik di laman ini.